Bayi, Makan Dong..

Gladys memasuki usia 6 bulan dimana ini adalah usia bayi mulai masuk MPASI atau Makanan Pendamping ASI. Kalau baca cerita MPASI sana sini rasanya nyenengin banget soalnya bayinya lahap mau makan apa aja atau Selalu seneng kalo lihat makanan. Pokoknya muka imutnya selalu girang kalo ada makanan.

LAH GLADYS ENGGAK DONG… 😭😭

Aku udah semangat banget beli ini itu buat Gladys MPASI. Mulai dari bubur instan sampai alat bikin puree. Mulai simpan simpan menu puree di pinterest dan tanya sana sini buat persiapan MPASI.

Tapi gimana ya, IbuG berencana tapi Mood bayi yang paling utama. 😂

Masuk 6 bulan aku coba bikin banana puree buat Gladys. Lalu apakah reaksinya Ibu Ibu?? Nangis! 😩

Dia nggak suka. Sendok pertama aku masukin ke mulutnya tuh Gladys langsung pasang ekspresi nyengir aneh seolah olah bilang “apanih? Hoek!”

Sendok kedua dia mulai ogah geleng geleng menghindari. Sendok ketiga nangis Ibu Ibuuuu.

Akhirnya yaudah aku gendong aja terus akhirnya nenen. 😐

Besoknya aku coba lagi makan carrot puree sambil di dorong naik stroller. Masuk sih sendoknya, nggak nangis juga sih anaknya, TAPI dimuntahin sama anaknya. Nggak ditelan itutuuuh. 😐

Abis gitu nangis terus akhirnya aku gendong dan balik nenen. 😂

Sampe aku frustasi dan bingung mikir gimana sih caranya biar Gladys mau makan. Soalnya ya kebanyakan pada bilang bayinya mau mau aja makan, Doyan aja sama makanan.

Salah aku juga sih kebanyakan nanya kaya gini soalnya malah bikin aku merasa something is wrong. Jadi stres kepikiran kenapa anakku nggak makan kaya anak yang lain. Kenapa anakku nggak gini gitu. Jadinya ngerasa mom guilt banget udah skeptik sama anak sendiri. 😭

Drama kaya gini berlanjut terus setiap aku mau suapin Gladys. Lihat aku bawa piring aja dia udah ngerengek. Dia udah hapal kalo aku bawa piring berarti itu waktu makan dia and she doesn’t like it.

Sampai aku disarankan Sherry a.k.a Mommy from The Moon untuk baca buku tentang Baby Led Weaning. Meskipun Gladys nggak sepenuhnya BLW, tapi banyak poin bagus yang bisa aku ambil dari buku tersebut.

Misalnya seperti tidak memaksa anak untuk makan dan biarkan anak yang mengontrol berapa banyak makanan yang masuk. Karena ini poin penting untuk bayi. Mereka harus tau berapa banyak makanan yang mereka butuhkan untuk kenyang. Mereka harus tau bagaimana rasa lapar. Hal ini akan mempengaruhi gaya makan anak hingga dewasa. Dan masih banyak poin poin penting yang aku ambil dari buku tersebut. Tapi poin yang paling ngena adalah Trust your baby. Percaya sama anakmu. Mereka akan siap dengan sendirinya untuk makan. So let them wean on themselves. Tidak usah dipaksa.

Kedua kalinya Gladys nggak ngerengek pas pegang makanan. :”)

Bagi seorang bayi, Makan itu bukan sekedar memenuhi nutrisi atau menghilangkan lapar. Tapi mengajarkan mereka untuk pelan-pelan lepas dari ASI hingga nanti saatnya tepat. Maka dari itu kesiapan mereka butuh proses.

Setelah baca buku BLW tersebut, aku langsung ambil keputusan buat pasrah wkwk. Pasrah nggak nyuapin dan nggak maksa dia makan. Malahan aku makin intense menyusui dia karena yah simply nggak semua bayi langsung siap buat makan dan mulai perlahan lepas dari ASI sejak 6 bulan. Butuh proses.

Jadi selama Gladys usia 6 bulan menuju 7 bulan tuh aku jarang banget masak buat dia makan. Nyaris nggak pernah malah wkwk. Tapi tetep aku tawarin buat makan. Cuma ya nggak dalam bentuk makanan bayi. Tapi bentuk padat. Jadi misal aku makan tempe, ya aku tawarin ke dia.

Nggak takut bayinya tersedak? Ya enggak lah. Sama Gladys juga ditolak. 😂

Itu masa-masa dimana Gladys sama sekali nggak mau sama makanan. Semacam dia bisa bedain mana makanan mana mainan gitu. Kalo aku kasih tempe dia nunduk dan ekspresi aneh. Tapi kalo aku kasih mainan tangannya langsung mau ambil. Jadi aku nggak pernah khawatir kalo aku kasih tempe atau buah padat KARENA YA PASTI DITOLAK. 😂😂

Sebenarnya, waktu Gladys umur 4 bulan DSA nya udah sangat memperingatkan untuk nggak boleh memaksa anak makan. Kalo nggak mau yaudah nggak usah dipaksa. Mau pake metode BLW, spoon feeding atau hand feeding sekalipun intinya JANGAN DIPAKSA. Nanti bayi bisa stress dan Ibunya juga stress.

Tapi ya tetep sebagai seorang Ibu rasa khawatir tuh ada ya. Kalo diinget-inget, awal MPASI suram aku sering nangis gara-gra Gladys takut kenapa-napa. Takut kurang gizi lah, stunting lah, apalah itu istilah istilah ga jelas semburat di otak. Jadi mikir yang enggak enggak kan. 😅

Uniknya berat badan Gladys sempat turun 2 ons. Tapi itu bukan saat dia nggak mau makan. Justru pas awal MPASI. Waktu itu makanan masuk karena aku paksain ke Gladys. Mungkin karena bayi stress karena dipaksa atau timbangannya yang rusak(?), tapi setelah aku pasrah nggak mau suapin Gladys secara paksa,berat badannya naik drastis dari 8 kilo jadi 8,9 kilo. Waw. Padahal jarak nimbang sebelumnya cuma 2 minggu.

Sampai sekarang pun aku juga nggak mau paksa Gladys. Dia selalu kontrol mau makan atau enggak. Kalo pas ditawarin dia buka mulut ya aku kasih. Kalau enggak yaudah aku nggak paksa. Lama-lama dia ngerti kok kapan mau makan.

Aku juga nggak kepikiran lagi soal berapa banyak makanan yang harus dia makan dalam sehari. Pokoknya she’s in control of her own appetite.

Aku juga nggak mau lagi maksa Gladys makan atau mikirin banget menu 4 bintang lah apalah. Intinya Bayi ya pasti makan kalo emang dia mau makan. Toh kodratnya manusia tuh harus makan. Jadi nggak perlu deh dipaksa-paksa.

Aku mau pasrah aja. Tapi tetep aja; Bayi, makan dong… 😩

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *