Cerita Setelah Melahirkan dan Drama Menyusui

Cerita melahirkan memang heboh dan selalu bikin terharu ya. Tiap Ibu juga pengalamannya berbeda-beda. Kalau kemarin aku cerita tentang hamil sampai 42 minggu dengan BB Bayi 4 kilo, kali ini aku mau cerita pengalaman setelah melahirkan. Kalau selama hamil aku santai aja bahkan saat kontraksi masih bisa tidur pulas, disini mulai ada drama nih.

Bener banget emang yang dibilang orang. Susahnya tuh bukan pas melahirkan, tapi setelah melahirkan. Mulai dari anti tidur butuh tidur club sampe puting lecet. Ya Allahhhh itu traumatis banget deh puting lecet tuh. T___T

Tapi disini aku mau mulai cerita pas setelah aku melahirkan dan dijahit. Bisa baca pengalaman melahirkanku disini ya.

Setelah dijahit, entah karena masih pengaruh anestesi atau gimana yang jelas aku nggak sekalipun merasa perih. Bahkan abis dijahit tuh aku langsung bisa pipis lancar dan nggak perih juga. 2 jam setelah dijahit juga udah bisa berdiri dan jalan meskipun masih kaya robot.

Rasanya gimana sih setelah melahirkan dan dijahit?

Ya rasanya kaya ada yang ganjel gitu. Tapi ganjel nih gara-gara pembalut yang diberikan perawat. Pokoknya pembalutnya panjang banget dan nggak nyaman. Setelah pindah ke kamar aku langsung minta ganti soalnya ganjel banget bebbb. Langsung ganti pake pembalut Avail soalnya itu satu-satunya pembalut yang nyaman banget di aku meskipun baunya kaya obat menyengat LOL.

Setelah ganti pembalut juga udah balik nyaman lagi kok. Pukul 2 dini hari aku pindah ke kamar. Setelah itu aku bobo lagi sampe jam 5 subuh. Masih ngantuk banget kan masih ada anestesinya dikit-dikit. Setelah bangun jam 5 subuh nih aku udah nggak ngantuk lagi.

Sampe pagi ini aku belum nengokin Gladys di ruang bayi. Aku sih mikirnya ntar juga dibawa ke ruanganku kan. Jadi santai aja.

Pagi sekitar jam 7, suamiku ke ruang bayi. Setelah balik ke kamar dia cerita kalo Gladys lagi bobo. Aku sih iya-iya aja. Pokoknya pas pagi setelah melahirkan tuh aku masih agak ling lung gitu.

Agak siangan dikit, Dokter Spesialis Anak yang nanganin Gladys minta ketemu sama Mas Tiyo di ruang bayi. Nah ini posisinya aku masih ling lung kaya orang bego gitu. Tapi udah bisa duduk dan makan (LHA ling lung macem apa ini yak). Setelah balik ke kamar, Mas Tiyo bilang kalo Gladys perlu di oksigen, jadi blm bisa ke kamar buat room in.

H+1 setelah melahirkan aku masih jenguk Gladys ke ruang bayi. Aku ngelihat sendiri dia di oksigen pake selang yang kecil di hidungnya. Dia anteng banget tidur. Tapi tiap aku masuk ke ruang bayi dan sapa dia, dia langsung ngerengek gitu. Semacam tau kalo aku dateng dan pengen ikut. Hehehe.

Sore harinya, Dsa Gladys pun datang ke kamar dan bilang kalau Gladys sesak. Kemungkinan penyebabnya adalah adanya infeksi di paru-parunya karena menghirup ketuban yang keruh. Nafasnya jadi sesak dan nangisnya Gladys bukan nangis bayi sehat, melainkan nangis merintih. :'( Jadi Dsa menyarankan Gladys untuk diinfus antibiotik dan di oksigen sampai saturasi oksigen Gladys bisa kembali normal.

Berita baiknya adalah Gladys proses kehamilannya full term. Jadi kalau ada kasus infeksi karena ketuban dll, kemungkinan sembuhnya lebih besar dibandingkan bayi yang lahirnya nggak full term. Jadi Dsa positive banget kalo Gladys bisa secepatnya sehat lagi.

Jujur aja, waktu Dsa bilang kaya gini aku nggak ada sedikitpun mikir yang enggak-enggak. Soalnya udah percaya banget kalau Gladysย ditangani oleh professional. Dan disaat seperti ini kan juga nggak seharusnya mikir yang enggak enggak. Jadi aku nurut aja. Selama penindakan juga disarankan orang tua menemani biar jelas prosedurnya selama pemasangan oksigen. Tapi aku pilih di kamar aja biar Mas Tiyo yang nemenin. Selain karena aku masih lemes, aku juga nggak tega kalo harus lihat Gladys diinfus.

Tapi, sekuat-kuatnya benteng tuh pasti ada kelemahan yang bikin roboh ya. Ini terjadi pas aku lihat sendiri Gladys lagi diinfus dan dioksigen. Nggak tega bebbbb… Tapi masih kuat dan nggak nangis sih. Meskipun sedih soalnya tiap aku datang ke ruang bayi dan sapa Gladys dianya jadi gerak-gerak seolah tau kalo aku datang dan pengen ikut. Huuuhuhu. :’)

Keesokan harinya, aku mulai disuruh nyiapin ASI buat Gladys. Nah disinilah drama dimulai. Aku pompa tuh ASI nggak keluar. ๐Ÿ™

Keluar pun nggak sampe garis paling bawah dot. Itupun perjuangan banget pompanya. Apalagi aku pakai pompa manual. Duh capek kan sis. -_-

Dalam sehari, aku cuma ngeluarin ASI dikit banget dari 2 payudara. Dikasih ke Gladys cuma bisa buat sekali minum. Sementara butuhnya paling nggak 50cc sekali minum. HUVT.

Akhirnya akupun mutusin sewa pompa ASI. Soalnya emang di awal nggak kepikiran buat pumping kan. Mikirnya langsung aja direct breastfeed soalnya aku juga di rumah aja dan bisa full time sama bayi. Tapi ya Allah berkehendak lain. Sewa pompa ASI elektrik pun akhirnya jadi keputusan biar mempermudah proses pumping.

Untuk wilayah Surabaya dan sekitarnya, bisa juga sewa pompa ASI di Hamimamy. Adminnya tanggap banget. Sore aku chat, malem itu juga pompa dikirim. Benar-benar kooperatif.

Padahal nih ASI ku udah keluar sejak usia 37 weeks. Tapi setelah melahirkan ternyata dikit banget. Huuuhu.

Banyak yang bilang kalo pompa sambil ngebayangin wajah baby nya biar lancar. Yakaliii aku ngebayangin wajah Gladys yang ada malah nangis soalnya dia lagi di oksigen. -_-

The first two days was the hardest.

Sampe H+2 setelah melahirkan aku masih belum bisa memberikan ASI yang cukup buat Gladys. Udah bingung banget tuh akunya. Saking stres nya sampe tiap malem kalo ada suara bayi nangis di ruang bayi aku mikirnya itu pasti Gladys. She needs me, I want to hug her. ๐Ÿ™ Gitu terus sampe semaleman gabisa tidur. Salah banget emang pilih kamar yang deket ruang bayi. Dalam kondisi kaya gini, everything you hear seems against you. Ada suara bayi nangis dikiranya bayi sendiri, ada gedebukan dikit mikir bayi kenapa-napa. Pokoknya jadi ga fokus deh. Udah ASI sedikit, dibikin stres kaya gini ASI ku jadi makin dikit. ๐Ÿ™

H+2 sebenernya aku udah dibolehin Obgyn pulang. Tapi karena Gladys belum boleh pulang, jadinya aku memutuskan untuk nambah hari.

H+3 melahirkan aku nyerah pompa ASIku. Capek, stress, sedih, terus bingung sendiri harus gimana. Akhirnya perawat terpaksa ngasih sufor ke Gladys. Sufor yang disarankan DSA nya Gladys juga yang menurut beliau berkualitas. Jadi Insya Allah aman buat bayi. Aku juga udah minum suplemen penambah ASI, minum sari daun katuk, sampe makan minum segambreng. Tapi ya tetep. Stress emang ngaruh banget di produksi ASI.

Sore harinya saturasi oksigen Gladys sudah cenderung normal. Tapi kalau dilepas Oksigennya, saturasinya cenderung turun lagi. Akhirnya akupun nambah hari lagi buat nemenin Gladys.

H+4 Gladys masih di oksigen dan masih tetap belum boleh pulang. Disini aku bener-bener nangis. Pas jenguk Gladys aku yang biasanya sambil senyum-senyum udah berubah jadi mewek sesenggukan. Kayanya aku nangis bukan karena ngelihat Gladys lagi dioksigen, tapi udah kangen numpuk, pengen gendong, ngerasa bersalah karena nggak bisa kasih ASI, capek, stress, dan semuanya. Dari sejak Gladys lahir, aku belum pernah sekalipun gendong. Sedih banget dongggg.

Balik ke kamar, aku langsung nangis sejadi-jadinya. Ada kali 2 jam aku pake buat nangis. Dan ini nangisnya tuh bukan nangis yang mewek mewek gitu, tapi beneran nangis yang huwaaa huwaaaa nggak ketahan sama sekali.

Akhirnya ya Mas Tiyo memutuskan nambah lagi sehari di Rumah Sakit. Soalnya nggak tega lihat aku nangis dan emang mendingan stay dulu buat nungguin Gladys kan. Jadi bisa pantau terus.

Setelah pagi hari nangis-nangis, ternyata siang hari tuh perkembangan Gladys pesat banget. Dia sudah dipindah ke box bayi biasa. Oksigennya pun udah selang kecil bukan yang masker lagi. Siang hari aku udah boleh datang ke ruang bayi buat mengASIhi.

Ini pertama kali aku direct breastfeed ke Gladys. Susahhh banget. Gladys udah bisa nyari puting, tapi belum pinter ngenyot. Apalagi masih ada selang oksigen juga kan di hidungnya. Jadi agak susah deh. Sore hari, DSA udah ngebolehin Gladys lepas oksigen dan infus. Akhirnya bisa room in deh. :”

Ini foto menjelang pulang dari RS. ๐Ÿ˜€

Drama Menyusui Pertama Kali

Seneng banget pas Gladys udah dibolehin room in dan bobo bareng huuhuhu. Disini juga aku langsung belajar menyusui Gladys.

Tahu nggak sih, ASI ku yang awalnya dipompa nggak keluar, langsung keluar pas Gladys menyusu langsung dari aku. Huuuhuuu. Terharu aku guys. Bisa menyusui secara langsung.

Tapi pas menyusui secara langsung, Gladys agak kesulitan. Soalnya bentuk putingku agak rata. Jadi susah dan nggak nyaman juga kan. Akhirnya aku pompa aja deh taruh dot. Nah disini juga keajaiban lainnya muncul. Kalo sebelumnya ASI nggak keluar pas dipompa, ini keluar lumayan cukup untuk sekali minum. Seneng banget rasanya. :’)

Jadi tiap mau menyusui, aku pompa dulu ASI ku, baru aku minumin ke Gladys. Ribet emang, tapi daripada Gladys keburu kelaparan kan. Tapi ini nggak bertahan selamanya kok. Pas udah pulang ke rumah, Gladys langsung direct breastfeed ke aku. Alhamdulillah. ๐Ÿ™‚

Untuk yang punya puting payudara rata, ada tips dari mbak perawat di Rumah Sakit tempatku melahirkan. Yaitu rutin stimulasi puting sejak usia kandungan 37/38 weeks kehamilan. Dulu aku cuma pijet payudara aja, nggak aku stimulasi. Jadinya pas udah melahirkan putingku tetap rata dan Gladys agak susah kalau minum.

Selain itu, kalian bisa coba juga pompa terlebih dahulu sebelum direct breastfeed ke bayi. Dipompa terlebih dahulu agar putingnya lebih keluar gitu. Selain itu jangan pernah berhenti menyusui bayi. Meskipun puting rata, tetap susui bayi secara langsung. Lama-lama puting berubah dan jadi lebih menyesuaikan dengan mulut bayi kok. ๐Ÿ˜€

Selanjutnya aku akan cerita tentang Baby Blues yang aku alami. Untuk sekarang sampai disini dulu aja ya ceritanya. Nanti aku lanjut lagi. ๐Ÿ˜€

Terima kasih sudah membaca. ๐Ÿ™‚

One thought on “Cerita Setelah Melahirkan dan Drama Menyusui

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *