Hamil 42 Minggu, Ini Cerita Persalinanku

Kebanyakan orang hamil, biasanya melahirkan pada usia kandungan 40 minggu. Bahkan ada yang 38 atau 39 minggu. Meskipun usia kehamilan maksimal adalah 42 minggu, tetapi memang hal ini tidak dialami semua perempuan.

Aku salah satu perempuan yang mengalaminya. Hamil 42 minggu. wawww.. Kebayang kan hamil 39 minggu aja rasanya udah engap. Gimana 42 minggu dah. Itu megap megap lah rasanya kaya bawa tabung gas LPG kemana-mana.

Jadi sejak awal tahu kalau aku hamil, aku tuh bawaannya santaiiii terus. Nggak ada tuh acara mual, pusing, mabok, nggak mau makan. Aduh enak banget lah pokoknya. Mau ngapain aja oke. Dipake jalan-jalan keluar negeri, makan pedas, minum kopi, main water slide, semuanya oke. Makan pun aku enggak pilih-pilih. Tapi selama hamil aku jadi lebih ‘ngebo’ aja. Alias jadi tukang tidur wkwkwk.

Masuk trimester ketiga mulai berasa nih capeknya. Mandi aja capek. 🙁 Soalnya emang perut udah gede dan rasanya engap banget bebbb. Apalagi aku naik 10 kg. Haduh berasa banget punya badan bobot 70kiloan dan naik tangga. Ngos-ngosan banget. Padahal biasanya badan enteng banget.

Nah biasanya kalo di trimester ketiga nih akan ada yang namanya Braxton Hicks alias kontraksi palsu. Sedangkan aku, nggak ada tuh ngerasain yang namanya kontraksi palsu. Pernah sekali perut mules pas aku lagi puasa, itu pun aku nggak yakin kalau mulesnya kontraksi. Soalnya rasanya tuh semacam mules sakit perut gitu. Terus sakit perutnya langsung ilang pas aku batalin puasa. Jadi mungkin karena aku lapar(?) wqwqwq.

Masuk minggu 38 – 39. Nggak ada sedikitpun kontraksi atau ngilu ngilu. Gerakan janin dan detak jantung bayi pun masih bagus. Air ketuban juga masih cukup. Jadi Obgyn aku masih sabar nungguin kontraksi muncul.

Masuk 40 minggu masih aja santai nih perut nggak ada yang namanya kontraksi. Padahal posisi janin sudah bagus dan udah masuk jalan lahir. Semua pada nyuruh aku buat jalan-jalan, pake gym ball, senam hamil jadi bikin aku makin kesel. Soalnya ya semua itu udah aku lakuin duh! -_-

Aku sampe penasaran gimana sih rasanya kontraksi?? Saking pengennya ngerasain kontraksi coba wkwk.

Akhirnya pas masuk 41 minggu, Obgyn memutuskan untuk NST janin. Ini tes untuk mengecek detak jantung dan gerakan janin gitu. Alhamdulillah hasilnya normal dan air ketuban agak berkurang meskipun masih cukup. Dicek VT juga pembukaan masih 1 rapat. :/

NST sebelum induksi

Ngomong-ngomong soal VT, sering baca di blog kalau rasanya sakit. di aku kok enggak ya. Enggak sakit, tapi emang berasa ada yang masuk aja.

Selesai NST, Obgyn ngasih 2 pilihan. Mau langsung room in buat induksi atau nunggu kontraksi? Kalau nunggu kontraksi ditunggu sampai hari Minggu yang mana aku full 42 minggu. Akhirnya aku dan suami memutuskan nunggu. Toh kondisi janin dll masih bagus. Kata Obgyn juga nggak apa nunggu soalnya beliau masih berharap ada kontraksi muncul dengan sendirinya.

Selama perjalanan pulang dari RS, aku mikir. Nih bayi anteng banget sih di perut, nggak mau ketemu emak bapaknya kali ya. -_-

Selain itu aku juga galau banget dong. Udah nangis-nangis gitu tiap shalat. Terus omongan orang-orang semacam “kapan lahiran?” “kok belum lahiran?” atau “banyakin jalan kaki biar cepet lahiran” bikin aku makin kesel. Dikira lahiran tuh aku tinggal ngomong ke perut “yuk lahiran” langsung bisa lahir gitu kali ya. -_-

Keesokan harinya, aku nge flek. Saat itu hari Jumat. Sempat panik sih. Soalnya nge flek dan nggak ada rasa kontraksi sama sekali. Tapi setelah tanya Obgyn via Whatsapp, katanya masih aman. Yaudah aku dan suami nunggu seharian. Kalau nggak ada tanda-tanda juga, besok langsung induksi.

Beneran aja, flek nya cuma sekilas wakakak. Akhirnya Sabtu pagi aku berangkat ke RS untuk induksi. Meskipun saran dokter nunggu sampe Minggu, tapi kita pilih hari Sabtu aja deh. Biar seru(?)

Sesampainya di RS, aku dicek NST lagi. Detak jantung dan gerakan janin juga masih bagus. Akhirnya akupun room in. Pas baru room in, langsung datang deh makanan. Aku inget banget menunya buat pasien nasi goreng dan buat yang jaga sayur asam soalnya aku makan dua duanya. LOL! Yaudah aku makan dulu sambil diinfus cairan biar nggak dehidrasi. Pukul 9.00 aku room in, pukul 10.00 aku diinfus cairan.

Induksi pertama

Pukul 11.00, infus induksi pertama dimulai. Aku masih bisa nonton youtube sambil ngakak-ngakak nih. Masih bisa jalan-jalan keliling kamar dan duduk di gym ball. Suami nih yang malah ketiduran. Tapi maklum deh soalnya bulan puasa dan mungkin dia juga lagi ngantuk.

Ngomong-ngomong soal Induksi, ternyata tiap orang butuhnya beda-beda. Ada yang 1 botol langsung pembukaan lancar, ada yang berhenti kontraksinya danharus habis beberapa botol.Kalau aku sih alhamdulillah habis cuma 1 setengah botol.

Pukul 13.00 mulai berasa kontraksi. Kalau kata orang-orang, kontraksi tuh sakit banget. Tapi di aku rasanya tuh bukan sakit. Ya aku berasanya perut kencang aja. Bukan sakit, tapi lebih ke nggak nyaman gitu. Yang paling nggak nyaman adalah aku muntah dan badanku menggigil. Pokoknya badan rasanya dingin banget dan jadi menggigil nggak karu-karuan gitu. Seumur-umur aku nggak pernah menggigil nggak terkontrol kaya gitu. Yang jelas masih lebih sakit pas aku nyeri haid.

Akhirnya suamiku whatsapp Obgyn ku. Dia bilang aku kejang donggg. -_- Langsung deh diperiksa sama Obgyn. Alhamdulillah ternyata menggigil itu efek induksinya. Terus muntah juga efek kontraksi.

Seingatku, sebelum diinfus cairan aku udah makan. Setelah diinduksi aku muntah 2 kali. Langsung kosong isi perut.

Pukul 16.00 dicek VT sama Obgyn masih pembukaan 4. Nah di sini aku kesel dong. Haduh lah daritadi masih aja bukaan 4. Akhirnya aku bobo dulu. Apalagi aku ngantuk banget. Kata perawatnya gara-gara aku capek, padahal aku nggak ngerasa capek sama sekali. Energiku masih ada gitu rasanya. Belakangan aku tahu kalau ngantuk nih efek induksi. Soalnya di infus induksinya ada oksitosin sintesis (atau semacam itulah sebutannya CMIIW), nah oksitosin ini kalau di badan, hormon yang bisa bikin relaks. Makannya dah aku ngantuk.

Selama tidur aku tetep atur nafas. Pokoknya aku selama tidur tuh bener-bener tidur yang pulas gitu. Seingatku juga selama tidur aku nggak merasa kontraksi. Tapi mungkin karena efek aku atur nafas juga. Pokoknya pas bangun, aku udah segar lagi dan suamiku lagi buka puasa. Berarti aku bobo pulas selama 2 jam HAHAHAHA.

Pukul 18.30 dicek VT oleh perawat dan hasilnya aku udah bukaan 6 dan udah nge flek berdarah-darah. Wow the power of relaks yah. Langsung cepet banget pembukaannya. Nggak lama kemudian, ibuku dateng ke RS. Ibuku nyaranin buat miring ke kiri biar pembukaannya cepet. Awalnya aku nggak mau. Soalnya bingung ini gimana miringnya, perut lagi kaku gini wkwk. Akhirnya dibantu sama ibu dan suamiku, akupun miring ke kiri. Bener aja dong, nggak lama rasanya aku udah pengen ngejan aja. Akhirnya kira-kira pukul 19.00 aku dipindah ke ruang bersalin.

Di ruang bersalin rasa pengen ngejan makin menjadi. Tapi nggak boleh ngejan dulu sama bidannya, Kzl kan bebbb. Rasanya kaya mau pup, udah diujung tapi nggak boleh keluar. -_-

Alasannya kalo ngejan sebelum pembukaan lengkap, nanti jalur lahir bisa bengkak dan bayinya malah nggak bisa keluar. Akhirnya aku disuruh untuk atur nafas. Dari yang pertama nafasnya pelan dan teratur, sekarang nafasnya kaya orang lari marathon wkwkwk. Tapi kalau kita fokus ke nafas yang benar emang bisa nahan buat nggak ngejan kok. 😀

Akhirnya kira-kira pukul 19.30 ketubanku pecah. Kalau banyak yang bilang ketuban pecah bakal ada suara ‘pop’ kaya balon pecah, di aku enggak. Rasanya ya kaya ada balon di vagina terus tiba-tiba balonnya pecah keluar air. Waktu ketuban pecah, aku reflek nanya ke bidan “bersih nggak mba? (air ketubannya)” kata bidannya “agak keruh, bu.”

We all know the drill. Ibu hamil yang sudah nyari-nyari informasi pasti tahu apa artinya kalau ketuban keruh. Yep, si janin sudah BAB di ketuban dan kalau dihirup atau tertelan, janin bisa beresiko terkena infeksi. Nggak sedikit loh kasus bayi yang meninggal setelah lahir karena keracunan air ketuban. 🙁

Tapi aku tetap tenang. Soalnya sebelum persalinan ketubanku masih bersih. Kalau pada saat persalinan ketuban keruh, berarti masih belum lama keruhnya. Pokoknya mikir positif deh. Detak jantung janin juga dicek secara berkala. Hasilnya pun masih bagus.

Ketubanku pecah saat aku bukaan 8. Nah karena ketubannya udah pecah, dorongan mengejan makin menjadi dong bebbbb. Udah ngeden-ngeden aja tuh dan nafas makin amburadul karena nggak bisa nahan sensasi mengejan. Sampe-sampe aku bilang ke bidan:

“Mba, ini nggak bisa diapain gitu biar langsung bukaan lengkap?” LOL

Untungnya dari pembukaan 8 ke pembukaan 10 nggak lama. cuma jeda 10 atau 20 menitan. Pas udah pembukaan lengkap, aku udah siap mengejan. Kata bidannya ngeden kaya mau pup aja. Yaudah deh aku ngejan apa adanya. Dan sepertinya posisi ngejanku juga udah bener, soalnya bidannya nggak koreksi apa-apa.

Aku ngejan berkali-kali dan bayinya nggak muncul-muncul. Sampe aku mikir apa aku nih yang ngejannya kurang maksimal. -_-

Akhirnya disaranin buat miring kiri sambil mengejan. Nah ini lumayan berhasil soalnya nggak lama kemudian, rambut si bayi mulai kelihatan.

To be honest, ngejan melahirkan tuh enak loh. Kaya ngejan pup dan nggak sakit. Jadi selama mengejan, aku tuh tenang dan nggak berisik. Masih sempat minum disela-sela jeda mengejan. Masih sempat ngapalin muka mbak bidannya yang dengan sabar ngintipin jabang bayi di Vagina aku wkwkwk. Nggak drama teriak-teriak macam di sinetron gitu. Alhamdulillah…

Nggak lama kemudian, Obgyn masuk ke ruang bersalin. Setelah beberapa kali mengejan dan observasi, akhirnya diputuskan vakum soalnya udah terlalu lama. Aku dan suami sih pasrah aja. Akhirnya peralatan disiapkan.

Kontraksi pertama aku mengejan dan Obgyn suntik bius di perineum ku. Ini aku berasa kaya digigit semut gitu wkwk. Dibius soalnya mau digunting kan. Jadi alat vakumnya bisa masuk.

Kontraksi kedua aku mengejan lagi dan dimasukin tuh alat vakumnya. Terus ada bidan yang bilang, “udah bu stop jangan ngejan”. Aku berhenti ngejan, tapi posisi kepalaku masih aku angkat dan tiba-tiba berasa ada yang ditarik gitu. Alhamdulillah Gladys Almeera Avianto lahir dengan selamat pada 9 Juni 2018 pukul 21.20.

 

Lihat postingan ini di Instagram

 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Girly 💋 (@girlysaputri) pada

Waktu lahir, bayiku ekspresinya kaya abis makan makanan kecut gitu. Mukannya nyengir asem wkwkwk. Pas ditepuk-tepuk sama Obgyn langsung deh nangis.

Setelah itu bayi langsung diletakkan di dadaku buat IMD. Pas ditaruh di dada, Gladys anteng banget. Balik tidur lagi malah dia. Jadi kayanya dari dalam perut dia doyan banget tidur wkwkwk. Pas diangkat mau dipindahin ke ruang bayi, dia nangis. Akhirnya ditaruh dadaku lagi deh dan langsung diem.

Setelah bayinya lahir, aku dapat kantung induksi yang kedua. Polosnya aku masih sempet nanya ke perawat yang ganti infus “ini buat apa mbak?” kata perawatnya “Ini induksi untuk merangsang keluarnya plasenta bu.” Akhirnya aku manggut-manggut dengan polosnya wkwk.

Sambil IMD, aku bisa ngerasain plasenta keluar dan saat perutku ditekan, darah mengucur deras banget.

Nah yang lucu nih setelah melahirkan. Selama proses persalinan, aku nggak ngerasa capek. Setelah Gladys lahir, langsung aku lemes banget bawaannya pengen tidur. Masih inget banget aku puk-puk Gladys sambil merem. Sampe dipanggil perawatnya dikirain kenapa-napa hehehe.

Nggak lama kemudian, Gladys dibawa ke ruang Bayi. Beratnya 4 kilo! Ternyata yang bikin Gladys nggak buruan lahir adalah dia gendut wkwkwk.

Nah setelah melahirkan, masih ada proses jahit-menjahit. Kalau orang-orang pada bilang pas dijahit setelah melahirkan nggak dibius, di RS tempatku bersalin ini bius dilakukan sejak digunting. Jadi Ibu nggak trauma melahirkan karena sakit.

Tapi buat aku yang robekannya lumayan lebar karena vakum, aku dibius total. Jadi aku benar-benar ditidurkan dan nggak berasa apa-apa gitu. Setelah Gladys dibawa ke ruang bayi, aku mulai merasa capek. Apalagi posisi tidurnya telentang nggak pake bantal. Nunggu persiapannya juga menurutku lama banget.

Seingatku sebelum dibius, aku ditanyain seputar kapan terakhir makan/minum dan berat badan. Terus nunggu agak lama dan mulai deh aku disuntik yang rasanya langsung ngantuk banget.

Pas bangun tiba-tiba aku reflek megang tangan bidan yang ada di sampingku. Proses jahitnya juga udah dikit lagi. Aku inget waktu aku tiba-tiba kebangun, Obgyn masih narik benang dan langsung bilang udah nih selesai.

Belakangan Obgynku bilang kalau pas dijahit aku berontak. Jadi badanku berontak gerak-gerak gitu sampe dosis obat biusnya harus ditambah. Makanya aku spontan bangun langsung pegang lengan bidan di sebelahku. Aneh juga gimana aku bisa langsung pegang lengan orang di sebelahku padahal selama itu aku dibius yang pastinya nggak tau posisi orang di sekelilingku. Tapi untung aku nggak kerasa apa-apa pas dijahit. Ngeri kan kalo pas dijahit kerasa. Apalagi aku robeknya lumayan lebar.

Setelah selesai dijahit, kira-kira 2 jam setelahnya aku udah pengen BAK. Uniknya BAK ku banyak banget padahal minumnya juga jarang. Untungnya nggak perih sih. Pokoknya 2 jam setelah dijahit, aku udah bisa berdiri, jalan, dll. Nyerinya pun nggak yang nyeri parah gitu.

Nah setelah ini aku akan cerita bagian nyeri setelah pulang ke rumah, Gladys yang harus di oksigen karena sesak dan fase baby blues yang aku alami di postingan selanjutnya.

Untuk saat ini, sekian dulu cerita persalinanku.

Siap-siap mau pulang

Untuk kalian yang menanti hari kelahiran, saranku sih jangan terlalu mengikuti timeline HPL. Let it flow aja. Bayi tahu kapan harus lahir. Tapiiii kalau udah 40 minggu lebih seperti aku, mendingan langsung induksi aja deh wkwk. Soalnya nanti bayinya bisa-bisa gendut di dalam. Contohnya Gladys, USG terakhir pas masih sekitar 39 minggu beratnya sekitar 3,6. Tapi pas lahir, JRENG 4 kilo! Hamil overdue juga banyak komplikasinya. Salah satunya ya bayi gendut itu tadi. Tapi tetep ya konsultasikan ke Obgyn masing-masing.

Terus untuk yang punya teman dekat atau kerabat lagi hamil, ucapan “banyakin jalan aja” “banyakin senam, gym ball, bla bla bla” atau “kok nggak lahir lahir sih?” itu sama sekali nggak membantu. Yang ada malah bikin kesel, sedih, stres. Soalnya ya semua Ibu hamil pasti udah berusaha sebaik mungkin biar persalinannya lancar. Ngomong hal kaya gitu malah bikin si Ibu ngerasa nggak maksimal dalam menjaga kehamilannya. Apalagi hormon Ibu hamil kan bawaannya sensitif terus.

Mending bilang “Sehat-sehat yaa semoga lancar” “Aku doain supaya persalinannya lancar yaa” “aku transfer 5juta sekarang yaaa(?)” gituuuu kan lebih adem didengernya.

Udah dulu yaa. Aku lanjut tahapan postingan selanjutnya nanti.

Nanti kapan?

Nanti kalo pas Gladys bobo dan aku enggak capek wkwkwk.

==============================================

Terima kasih kepada:

  1. Muhammad Ardian C.L ., dr., SpOG., M.Kes selaku Dokter kandungan yang udah ngebantuin proses persalinan.
  2. dr. Rizqi Rokhmadhoni Pikir,Sp.A selaku Dokter anak Gladys.
  3. Segenap perawat dan bidan RSIA. Soerya yang sudah membantu proses persalinan dari awal hingga akhir.
  4. Segenap perawat Klinik Graha Amani yang juga sudah membantu selama check up kandungan.

2 thoughts on “Hamil 42 Minggu, Ini Cerita Persalinanku

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *