Jadi Ibu (Jangan) Lebay

Wow, judulnya terdengar sangat judgemental sekali ya.

Nggak tau deh darimana asal mula kata lebay selalu dikaitkan dengan hal negatif. Contohnya saja judul diatas. Kalau ada yang bilang ke aku “Jadi Ibu jangan lebay!”, wahh sepertinya aku akan mengeluarkan 1001 alasan untuk mengelak.

Mulai dari alasan ingin memberikan yang terbaik buat anak sampai alasan my baby my rules keluar semua. Padahal kalau dipikir-pikir nggak masuk akal juga sih ngelaknya. Kalau alasannya ingin memberikan yang terbaik buat anak yaboleh aja. Tapi kan nggak perlu lebay juga.

Jadi bingung soal batasan lebay. Kalau lebay dalam artian memberikan segalanya buat anak, kayanya semua orang tua pasti akan dicap lebay. Soalnya ya apasih yang nggak aku berikan buat anakku? Waktu, jiwa, raga, uang, tenaga, semuanyaaa buat anakku. Tuh kan jadi lebay wkwkwk.

Ke-lebay-anku ini memang terdengar sepele. Seperti bela-belain nggak nonton di bioskop karena harus jagain bayi. Menunda makan demi bayi tidur dulu. Yah standard ibu-ibu gitu lah.

Tapi ada beberapa ke-lebay-an yang kalau diingat-ingat jadi bikin malu bin mringis juga.

Misalnya saat G kecil memasuki masa MPASI. Wah Ibu mana sih yang nggak excited pas anaknya memasuki usia MPASI. Semua-muanya aku beli. Mulai dari alat makan, alat masak, sampai bahan-bahannya semua pilih yang natural dan organic. Teringat dulu aku beli food processor yang harganya jutaan demi masa MPASI yang menyenangkan.

Lalu pas memasuki waktunya, jeng jengggg…

G kecil nggak mau makannnnn.

Udah aku bikinin bubur, jus buah, kaldu, ditambah EVOO, ELOO, OVO(?) teteplah nggak mau. Pakai keju, pakai daging, pakai ati, menu tunggal, menu bilingual, menu 4 bintang, menu 5 bintang macam hotel sekalipun dia nggak mau sodara-sodaraaaa.

Krenyes krenyes ini hati rasanya kalau ingat beli food processor harga jutaan yang kalau dibeliin bakso kuahnya bisa buat renang. 🙁

Pas pusing-pusingnya G kecil nggak mau makan sama sekali. Akhirnya aku pasrah aja nggak mau masakin. Iseng-iseng kasih potongan tempe, Eh ternyata doi lebih doyan makan pakai metode BLW pemirsahhhh.

Tau gitu dari awal aja langsung aku kasih potongan tempe ya kan?!?!?!?! Ga perlu lah beli food processor itu. HUVT.

Emang aku ini Ibu Ibu lebay. >_<

Selesai masa awal MPASI dan makan sudah lancar. Muncullah ke-lebay-anku berikutnya. G kecil sembelit. Well, ini yang mendiagnosa sembelit bukan dokter tapi aku sendiri jadi bisa dipastikan ini lebay. 😛

Tiap BAB dia nangis. Dikasih buah-buahan yang mendukung proses pencernaan tetep nggak mempan. Dikasih buah naga, pepaya, pear, plum (4P fruit) itu nggak mempan. Masih nangis aja dia kalo BAB. Tekstur makanannya udah dilunakin tetep aja nangis. Sampe kasihan akutuuu dan kepikiran mau beli Microlax.

Sampe beli salep buat anus tuh aku lupa namanya, diresepin sama kakak sepupu yang dokter soalnya takut anusnya robek atau kenapa. Bahkan sampe aku mikirnya dia ini trauma ngeden. Udah kemana-mana ini pikiran.

Sampe beli Young Living Digize yang harganya 700rebu buat cairan isi 10ml (YAAMPUN MAHAL!!!) hanya karena banyak yang bilang ini bagus buat sembelit dan melancarkan pencernaan. Udah aku oles-oles sambil dzikir, tetep nggak ngaruh pemirsaaaaa.

Sampai suatu ketika, G kecil lagi mandi dan pengen BAB. Yaudah kan aku taruh closet aja. Ternyata doi nggak nangis!!! Selama ini G kecil cuma pengen BAB di closet. Nggak mau dia BAB di diaper!!

Hurahhhhh tau gitu ngapain beli Young Living???!!!! Sekarang Young Living nya mangkrak pemirsa karena nggak kepake. -_-

Huh emang lebay kok aku ini. >_<

Dari semua peristiwa-peristiwa lebay di atas, hal yang aku pelajari adalah jadi Ibu itu memang terkadang bikin perempuan menjadi lebih lebay, tapi anak kita lebih senang kita jadi Ibu ketimbang jadi lebay.

Nyari jawaban kemana-mana, padahal anak sendiri sudah ‘memberikan’ jawaban. Beli ini itu mahal-mahal padahal anak sebenernya cuma pengen ‘mempermudah’ orang tuanya.

Meskipun begitu, ada juga ke-lebay-anku yang terjawab.

Misalnya pas G kecil sama sekali nggak bisa tidur siang. Ini waktu usia 2-3 bulanan. Insting lebayku berkata, kalau G kecil nggak bisa tidur karena cahaya matahari yang terang lewat jendela. Soalnya kan usia segitu, mata bayi mulai aktif melihat warna dan cahaya terang.

Akhirnya beli gorden deh. Dan setelah dipasang, G kecil bisa tidur siang lebih lama. Nggak sia-sia aku mempunyai insting lebay.

Misalnya lagi pas usia 1 tahunan. 3 hari berturut-turut, G kecil nangis kalau tidur malam. Insting lebayku sih bilang dia capek. Soalnya kan sudah mulai aktif gerak sana sini. Selain itu, aku mikirnya dia capek juga karena aku skip pijat rutin G Kecil selama 1 minggu. Biasanya selalu rutin aku pijat.

Akhirnya mulai aku rutinin pijat lagi dan bobonya nyenyak deh. Aku juga bisa ikutan bobo tenang kan.

Jadi Ibu Lebay itu memang perlu. Apalagi kalau urusan anak kan. Memberikan yang terbaik buat anak memang nggak ada salahnya. Apalagi kalau insting lebay kita benar. Karena seperti kata Nyonya Malas, Better Worry Than Sorry.

Jadi Ibu Jangan Lebay juga. Kadang kita bingung nyari solusi kemana-mana, padahal solusi sudah ada di depan mata. Daripada nyesek kan beli barang yang harganya udah bisa buat dibeliin es cendol sekolam renang. 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *