Tips Mengasuh Bayi untuk Ibu yang Bekerja di Rumah

Gelar working at home mom sudah aku kantongin nih. Ada enak dan nggak enaknya juga sih. Apalagi kalau disambi mengasuh bayi. Tapi untungnya Gladys buka tipe bayi yang rewel banget sih. Yaa pastinya ada masa cranky. Tapi nggak tiap hari juga kan. Pokoknya selama tahu dan paham kondisi bayi Insya Allah jadi Ibu yang bekerja di rumah tuh nggak sulit kok.

Di postingan kali ini aku mau cerita tips mengasuh bayi buat para Ibu yang bekerja di rumah. Termasuk cara pembagian waktunya. Tapi aku mau cerita positif dan negatifnya kondisi Ibu yang bekerja di rumah:

Positifnya:

  1. Bisa pantau perkembangan bayi. Terutama buat ibu baru yang obsessed banget sama anaknya. Rasanya seneng banget memantau perkembangan bayi dari yang awalnya cuma tidur melulu sampe bisa senyum, bisa teriak-teriak, sampe bisa ngapain aja. Nyenengin gitu lah.
  2.  ASI Exclusive terpenuhi. Aku Insya Allah pengen bisa ASI exclusive Gladys sampe kurleb 2 tahun. Dengan menjadi working at home mom, aku jadi lebih leluasa memberi ASI exclusive kapanpun Gladys butuh.
  3. Misalnya capek atau jenuh sama kerjaan, ya tinggal lari ke anak. Karena anak tuh pelipur lara banget. Kalo lagi nggak cranky ya. Kalo lagi cranky bisa-bisa emaknya langsung impulsive order macem macem di Go Food wkwk.

Negatifnya:

  1. Jam kerja ngikutin jam bayi. Jadi nggak ada tuh ceritanya kerja mulai jam sekian terus selesai jam sekian. Kerjanya berubah jadi jam bayi tidur terus selesai pada jam bayi bangun wkwk.
  2. Konsentrasi terpecah.  Ini buat yang urus baby sendiri tanpa nanny ya. Otomatis konsetrasi terbagi. Nggak jarang pas waktunya ngerjain kerjaan malah jadi blank karena udah capek duluan.
  3. Susah on time. Meskipun deadline selalu terpenuhi, aku jadi kelabakan. Soalnya aku selalu target per hari progress kerjaan. Nah karena disambi urus bayi, seringnya target perhari nggak terpenuhi dan aku malah buru-buru banget kalo udah dekat deadline.

Positif dan negatif di atas tentunya dari pengalamnku juga. Yang pasti tiap Ibu berbeda-beda kondisinya. Apalagi kalau urusnya nggak dibantu sama nanny atau orang lain, bener-bener harus pintar olah fokus dan atur waktu.

Untungnya, Ibu yang bekerja di rumah tuh bakal lebih gampang kalau paham karakter dan kebiasaan anak. Jadi lebih enak kan handle anak. Soalnya kita tahu kunci buat pegang anak.

Kalau aku pribadi sih, aku nggak bakalan bisa nitipin anak terus aku tinggal kerja. Soalnya suka kepikiran. Misal Gladys nangis dikit atau ngerengek, langsung buyar deh konsentrasinya. Langsung pengen gendong atau nemenin. Makanya mending aku urus sendiri aja. Apalagi Gladys masih 4 bulan dan masih dikit-dikit nyariin aku.

Nah buat Ibu-ibu yang bekerja di rumah dan urus anak sendiri seperti aku, bisa simak tips yang aku bagikan di sini. Soalnya ini berdasarkan pengalamanku sendiri.

1. Kerja Cepat dan Tepat

Kerja cepat aja nggak cukup, harus tepat. Ini pasti tantangan banget kalau Ibu nggak menguasai bidang pekerjaan atau pekerjaan yang dikerjain merupakan hal baru. Karena harus coba-coba dan butuh waktu lama.

Buat aku, yang bikin susah tuh pencarian ide nya. Harus dipikir matang-matang untuk ide dan eksekusinya. Jadi sebisa mungkin sebelum nulis, aku sederhanakan kerjaanku. Kalau dulu sebelum punya anak aku selalu mikir yang wah sebelum nulis, sekarang aku lebih simple. Biarin tulisan ngalir dan apa adanya. Justru yang kaya gini jadi lebih cepat dan lebih jujur buat pembaca.

2. Siapin Mainan Kesukaan Anak

Gladys lagi suka-sukanya mainan yang bisa nyala dan bunyi. Dia mah kacang polong dimasukin ke botol terus dikocok-kocok aja udah bikin dia tertarik. Yaa maklum anak 4 bulan stimulasinya masih yang receh kan ya.

Mainan favorit Gladys.

Nggak jarang aku kerja bawa laptop dan dia disamping aku geletakin sama mainan carrousel nya. Kadang aku ajakin nyanyi dan menari juga. Lumayan bisa bikin Gladys anteng selama 30 menitan. Abis gitu ya fokus lagi balik ke nenenin dan gendong-gendong club wkwk. Makanya harus kerja cepat kalau emang mau kejar deadline.

3. Bagi tugas dengan Suami

Kalau pas Mas Tiyo lagi kerja remote atau kerjaannya nggak ribet banget, aku minta dia buat ajak main Gladys sebentar. Abis gitu aku fokus deh ngerjain deadline ku. Ini lumayan membantu sih. Soalnya Gladys tuh suka naik stroller dan dibawa keliling rumah. Receh ya wqwqwq.

Tapi tetep nggak bisa lama-lama, 30-45 menit dia udah mulai ngerengek bosen dan nyariin aku. Kalau udah gini harus balik lagi ke Gladys akunya. Tapi paling enggak 30-45 menit tadi lumayan lah buat nyicil dikit-dikit.

Sekarang Gladys 4 bulan mendekati 5 bulan. Memang usia segini kan nggak bisa ditinggal lama. Tapi semoga aja deh nanti kalau sudah agak besar, Gladys bisa diajak bekerja sama. 😀

Ohya, untuk kalian yang terpaksa harus meninggalkan anak untuk pergi bekerja, ada tips dari Nyonya Malas loh. Bisa dibaca disini yaa.

Okay sekian dulu tips dariku. Punya anak memang kita harus siap dalam banyak hal. Salah satunya adalah siap untuk belajar lagi. Belajar mengatur waktu untuk anak, belajar mengatur emose buat anak, belajar ngafalin nursery rhymes, dll wkwkwk.

Jadi, tetap semangat buat para Ibu. You got this!!!

Kalo capek boleh istirahat sebentar, tapi jangan nyerah yaaaa… 😀

One thought on “Tips Mengasuh Bayi untuk Ibu yang Bekerja di Rumah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *